Produksi Daging Sapi dan Kerbau Dalam Negeri Masih 459 Ribu Ton Padahal Konsumsi Nasional 819 Ribu Ton

Avatar photo

- Pewarta

Jumat, 24 Mei 2024 - 17:39 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Peternakan dan perkebunan Bona-Munsö di Stockholm, Swedia. (Dok.Tim Komunikaai Bapanas).

Peternakan dan perkebunan Bona-Munsö di Stockholm, Swedia. (Dok.Tim Komunikaai Bapanas).

MEDIAAGRI.COM – Penguatan stok pangan nasional berbasis produksi dalam negeri di sektor peternakan, harus didorong bersama melalui berbagai upaya.

Pada komoditas daging sapi dan kerbau, kebutuhan konsumsi nasional mencapai 819 ribu ton.

Sebagaimana dillansir dari proyeksi neraca pangan nasional tahun 2024 yang disusun Badan Pangan Nasional (Bapanas),

Sementara perkiraan produksi dalam negeri masih di angka 459 ribu ton, sehingga masih diperlukan tambahan pasokan dari pengadaan negara mitra.

Hal tersebut dikemukakan Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi saat bersama Komisi IV DPR RI melakukan kunjungan di Stockholm, Swedia

Mereka berkunjung ke area peternakan dan perkebunan Bona-Munsö pada Senin (20/5/2024) waktu setempat.

Menurut Arief, sistem peternakan yang terbangun di area tersebut menarik untuk dipelajari dan diterapkan di Indonesia.

“Ini menarik untuk dilihat sebagai  pembelajaran, sehingga dapat kita implementasikan.”

“Diperlukan adanya solusi yang based on research agar sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan.”

“Juga, hasil research yang sudah ada harus didukung implementasinya oleh pemerintah.”

” Tentu dalam satu semangat untuk menguatkan ketahanan pangan nasional,” ujarnya.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

Area peternakan dan perkebunan ini terletak di Bona Munso, sebelah utara Swedia dan telah dikelola selama berabad-abad sejak dari zaman Viking, nenek moyang bangsa Swedia.

Lahan seluas 800 hektar ini kini merupakan tempat pembiakan 400 ekor sapi potong yang diternak secara ‘free ranch’ atau peternakan bebas.

Dimana ternak tidak dikandangkan, tetapi dilepas liarkan di padang rumput.

“Meskipun menghadapi banyak tantangan seperti efisiensi, iklim, dan tenaga kerja, namun sistem ini dapat menghasilkan daging sapi yang lebih berkualitas.”

“Serta lebih sustainable dibandingkan dengan ternak konvensional,” ungkap Adam Reuterskiöld, salah satu perwakilan Swedish Parliament yang turut membersamai dalam kunjungan ini.

Di lahan yang sama juga terdapat produksi susu sapi, rumput untuk pakan sapi, dan barley (jelai) yang merupakan salah satu makanan pokok warga Swedia.

Kepala Bapanas menyampaikan dukungannya agar Indonesia juga memulai menerapkan sistem peternakan serupa.

“Seperti yang dijelaskan, bahwa 70 persen petani Swedia sebenarnya masih menggunakan pupuk kimia, tapi saat ini sudah mulai shifting menjadi organik.”

“Ini merupakan masa depan pertanian. Jadi saya mendukung Indonesia, melalui Kementerian Pertanian juga memulai gerakan ini,” kata Arief.

“Kuncinya pada kolaborasi antarsektor terutama pemerintah, akademisi, dan private sector, khususnya asosiasi petani dan peternak dalam rangka mewujudkan cita-cita ini.”

“Sebagaimana arahan Bapak Presiden Joko Widodo, ekosistem pangan nasional itu harus terintegrasi dari hulu sampai hilir.”

“Sehingga keterlibatan seluruh pihak untuk berkolaborasi terus kita gencarkan. Ayo dukung pengembangan peternakan dalam negeri kita,” pungkasnya.***

Berita Terkait

Andi Amran Sulaiman Tanggapi Prediksi Bapanas Terkait Kenaikan Harga Beras dalam 2 Bulan ke Depan
Dorong Ekspor Produk Pertanian Durian, Luhut Binsar Panjaitan Temui General Administrastion of Customs China
Stok Pangan Nasional Aman dan Terkendali, Statemen Badan Pangan Nasional Jelang Hari Raya Iduladha
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Perum Bulog Akan Akuisisi Sumber Beras dari Kamboja
Harga Pembelian Pemerintah Gabah dan Beras Resmi Ditetapkan, Begini Penjelasan Bapanas
Menteri Pertanian Beber Alasan Hewan Kurban untuk Idul Adha 2024 Dipastikan Aman dan Mencukupi
Swasembada Pangan, Indonesia – Uruguay Kerja Sama Kembangkan Produksi Daging dan Susu Berkualitas
Menteri Pertanian Sebut Hilirisasi Kelapa Sawit Membuat Indonesia Tak Bergantung pada Harga Sawit Internasional
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 11:56 WIB

Andi Amran Sulaiman Tanggapi Prediksi Bapanas Terkait Kenaikan Harga Beras dalam 2 Bulan ke Depan

Kamis, 13 Juni 2024 - 08:52 WIB

Dorong Ekspor Produk Pertanian Durian, Luhut Binsar Panjaitan Temui General Administrastion of Customs China

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:03 WIB

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Perum Bulog Akan Akuisisi Sumber Beras dari Kamboja

Minggu, 9 Juni 2024 - 09:17 WIB

Harga Pembelian Pemerintah Gabah dan Beras Resmi Ditetapkan, Begini Penjelasan Bapanas

Jumat, 7 Juni 2024 - 09:16 WIB

Menteri Pertanian Beber Alasan Hewan Kurban untuk Idul Adha 2024 Dipastikan Aman dan Mencukupi

Rabu, 5 Juni 2024 - 07:32 WIB

Swasembada Pangan, Indonesia – Uruguay Kerja Sama Kembangkan Produksi Daging dan Susu Berkualitas

Minggu, 2 Juni 2024 - 07:18 WIB

Menteri Pertanian Sebut Hilirisasi Kelapa Sawit Membuat Indonesia Tak Bergantung pada Harga Sawit Internasional

Sabtu, 1 Juni 2024 - 18:46 WIB

FAO Sejak 2021 Merayakan Hari Susu Sedunia Sebagai Pengakuan Pentingnya Susu Sebagai Makanan Global

Berita Terbaru